Kejari Secepatnya Limpahkan Berkas Jessica ke Pengadilan

2016-05-28 13:13:22     -     Afnilmahfuzi   |     View : 558
  No Image

Jakarta, (Antara Sumbar) - Kejaksaan Negeri Jakarta Pusat menyatakan secepatnya akan melimpahkan berkas tersangka pembunuhan Wayan Mirna Salihin, Jessica Kumala Wongso, ke pengadilan untuk disidangkan.
 
"Secepatnya kita limpahkan berkasnya, kan ada 20 hari masa penahanannya," kata Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Jakpus, Hermanto kepada Antara di Jakarta, Jumat.
 
Dikatakan, kalau berkasnya sudah memenuhi secara formil dan materil, kejaksaan akan segera melimpahkan ke pengadilan. Tentunya buat apa kita berlama-lama, katanya.
 
Mengingat kasus pembunuhan tersebut dengan menggunakan racun sianida, kata dia, tim jaksa yang menangani perkara tersebut bersifat gabungan dari Kejaksaan Agung, Kejati DKI Jakarta dan Kejari Jakpus.
 
"Tim jaksanya gabungan Kejagung, Kejati dan Kejari. Doakan saja ya," katanya.
 
Dikatakan, pihaknya akan menangani perkara Jessica Kumala Wongso tersebut secara proporsional dan profesional.
Dalam kasus 'Sianida' dalam kopi Vietnam itu, Jessica diancam Pasal 340 KUHP yakni pembunuhan berencana dengan ancaman hukuman pidana mati mati atau seumur hidup, atau paling lama menjalani hukuman 20 tahun penjara.
 
Jessica pada Jumat (27/5) resmi ditahan di Rutan Pondok Bambu, Jakarta Timur sampai 20 hari ke depan setelah pihak penyidik Polda Metro Jaya melakukan pelimpahan tahap dua -tersangka dan barang bukti-ke Kejari Jakpus.
 
Mirna meninggal dunia usai meminum kopi Es Vietnamens di Restauran Olivia di West Mall Grand Indonesia Tanah Abang Jakarta Pusat, Rabu (6/1).
 
Awalnya teman korban Jessica Kumala Wongso tiba lebih awal dibanding Mirna dan seorang rekan lainnya Hani di gerai tersebut pada pukul 16.09 WIB.
 
Jessica memesan minuman Cocktail dan Fashioned Sazerac untuk dirinya Hani, sedangkan Mirna dipesankan Es Vietnam Kopi.
 
Korban Mirna dan Hani datang ke lokasi sekitar pukul 17.00 WIB.
 
Mirna menyeruput minuman Es Vietnam Kopi namun korban mendadak kejang-kejang setelah minum sekali sedot.
 
Korban sempat dibawa ke klinik di pusat perbelanjaan terkenal tersebut lalu dirujuk hingga meninggal dunia di Rumah Sakit Abdi Waluyo Menteng Jakarta Pusat.




© 2016 Website JDIH
Provinsi Sumatera Barat. Jaringan Dokumentasi dan Informasi Hukum
Konsultan IT - Team eGovernment Provinsi Sumatera Barat